8 Tantangan Industri Percetakan Digital Teratas

8 Tantangan Industri Percetakan Digital Teratas

Digital printing bukan lagi teknologi eksotis yang kita ramalkan di masa depan. Ini adalah salah satu segmen industri cetak yang paling cepat berkembang dan telah menjadi arus utama saat ini. Teknologi dan otomatisasi telah memberdayakan industri percetakan abad ke-21. Industri pencetakan 3D global diperkirakan mencapai $ 34,8 miliar pada tahun 2024.

Perangkat lunak dan peralatan merevolusi industri cetak digital. Sebab, dengan digital printing, perusahaan bisa menghasilkan lebih banyak pekerjaan dengan biaya lebih murah. Ada banyak alasan lain juga. Misalnya, fleksibilitas desain, pembuatan prototipe yang mudah, penyesuaian, efisiensi material, dan produksi volume rendah yang layak. Namun, industri masih perlu mengatasi beberapa masalah. Teknologi pencetakan digital 3D memiliki tantangan tersendiri. Di sini kami telah mengidentifikasi beberapa tantangan pencetakan 3D yang harus dipahami oleh pengusaha. Mari kita lihat!

1. Kecepatan Produksi Lambat

Kecepatan Produksi Lambat
Metode pencetakan digital menawarkan produksi berbiaya rendah, tetapi laju produksi seringkali lambat. Ini adalah salah satu tantangan pencetakan 3D terbesar. Kecepatan sangat penting, terutama bagi perusahaan yang menantikan produksi skala besar. Banyak printer 3D saat ini yang digunakan oleh industri masih tertinggal dalam hal kecepatan dan efisiensi dibandingkan dengan rekan tradisional mereka.

Hal ini menjadi kendala bagi industri dengan kebutuhan produksi massal. Untuk industri seperti otomotif dan barang konsumsi, produk perlu diproduksi dan dikirimkan dalam waktu sesingkat mungkin untuk menjaga efisiensi produksi.

Sebagian besar produsen mencari cara untuk membuat pencetakan 3D lebih cepat dan menghilangkan tantangan industri pencetakan digital ini. Beberapa bahkan telah mengembangkan sistem yang dapat membantu meningkatkan hasil sementara beberapa bekerja untuk lebih meningkatkan mesin yang ada.

Misalnya, EOS, pabrikan Jerman, sedang mengembangkan teknologi Laser ProFusion untuk meningkatkan output dalam teknologi Selective Laser Sintering (SLS). Printer 3D baru akan berisi sekitar satu juta laser dioda dibandingkan dengan 1-2 laser saat ini. Ini akan secara signifikan mempercepat waktu pencetakan. Sebuah perusahaan Australia, Aurora Labs, juga ingin memungkinkan pencetakan 3D logam pada tingkat yang lebih cepat dengan menerapkan proses fusi bedak.

2. Inkonsistensi dalam Materi

Inkonsistensi dalam Materi
Inkonsistensi dalam bahan adalah tantangan utama industri percetakan digital lainnya. Pengembangan material 3D printing masih dalam tahap awal. Para ahli tidak menggunakan banyak penekanan pada sifat material selama tahun-tahun awal pencetakan dan pembuatan prototipe 3D dari situs Userslot.

Sekarang, proses pengembangan material telah meningkat pesat. Perusahaan kimia besar sedang mengembangkan polimer yang didukung karbon yang sekuat rekan-rekan logam mereka. Markforged, produsen teknologi pencetakan 3D komposit, telah mengembangkan beberapa bahan baru, yang terbaru adalah Onyx FR, yang merupakan bahan komposit tahan api pertama.

Oleh karena itu ketersediaan bahan semakin meningkat. Masih banyak inkonsistensi dalam materi cetak 3D. Tidak ada database bahan baku dengan parameter atau spesifikasi yang telah terbukti. Oleh karena itu merupakan tantangan untuk mencapai bahan yang konsisten untuk proses pencetakan 3D.

3. Kurangnya Standardisasi

Kurangnya Standardisasi
Teknologi pencetakan 3D memungkinkan para insinyur untuk memproduksi satu item dengan biaya murah. Tapi jaminan kualitas tidak selalu ada. Hanya mesin kelas atas yang menghasilkan barang yang lebih rendah dibandingkan dengan yang diproduksi secara tradisional. Salah satu alasan di balik ini adalah kurangnya standar universal.

Para ahli di Deloitte mencatat bahwa: “Banyak produsen mengalami kesulitan untuk menyatakan dengan pasti bahwa suku cadang atau produk yang diproduksi melalui pencetakan 3D—baik semua pada printer yang sama atau di seluruh wilayah—akan memiliki kualitas, kekuatan, dan keandalan yang konsisten”. Tanpa standarisasi ini, tidak mungkin ada proses untuk menilai risiko ketidakpastian kualitas produk. Ini bisa terbukti terlalu mahal dalam jangka panjang. Mudah-mudahan, American Makes & ANSI Additive Manufacturing Standardization Collaborative (AMSC) mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengakhiri ketidakpastian ini. Misinya adalah untuk membingkai standar dan spesifikasi industri yang konsisten untuk memfasilitasi pertumbuhan sektor 3D.

4. Pemrosesan Pos Manual

Proses pasca pencetakan 3D membutuhkan beberapa atau jenis pasca pemrosesan lainnya untuk meningkatkan sifat mekanik, akurasi, dan hal-hal lain. Sebagian besar operasi pasca-pemrosesan ini adalah proses manual dan membutuhkan operator yang terampil untuk melakukan tugas-tugas utama.

Ini bukan masalah besar ketika pencetakan 3D digunakan hanya untuk pembuatan prototipe. Namun, untuk proses manufaktur bagian akhir, penskalaan dan otomatisasi, pasca-pemrosesan telah menjadi kunci penting. Menggunakan tenaga manusia untuk pasca-pemrosesan prototipe hemat biaya. Namun, ketika memproduksi ribuan komponen cetak 3D seperti itu, proses otomatisasi menjadi sangat diperlukan.

5. Kemampuan Perangkat Lunak Desain yang Terbatas

Bagian mendesain alur kerja pencetakan 3D tidak semudah kelihatannya. Pencetakan 3D dan digital industri memerlukan persyaratan dan persiapan desain yang signifikan. Model perlu mempersiapkan perangkat lunak sebelum mencetak.

Untuk proses perancangan, industri umumnya menggunakan Software seperti Computer-Aided Design (CAD) dan software Computer-Aided Engineering. Perangkat lunak ini tidak dioptimalkan untuk persyaratan pencetakan 3D, dan karenanya, memperumit banyak hal. Ambil contoh perangkat lunak CAD tradisional. Mungkin sulit untuk merancang komponen yang dibuat dengan bahan bergradasi, memodelkan porositas, atau membuat struktur kisi. Proses desain 3D berisi beberapa langkah, yang memerlukan penggunaan solusi perangkat lunak yang terpisah dan beragam untuk satu desain.

Misalnya, dalam skenario tipikal, seorang desainer perlu membuat model desain dalam sistem CAD terlebih dahulu. Kemudian, ubah menjadi model segitiga untuk memeriksa kemampuan cetak, mengoptimalkan struktur untuk mengurangi bobot, menambah dukungan, dan terakhir menjalankan simulasi. Proses ini membutuhkan berbagai program, berbagai perangkat lunak, dan berbagai format file.

Setelah menjalankan simulasi, jika hasilnya menunjukkan kegagalan, Anda harus kembali melalui semua langkah ini dan melompati perangkat lunak untuk mengubah beberapa parameter, mencegahnya agar tidak gagal, dan membuat model dapat dicetak. Oleh karena itu seluruh proses memakan waktu dan rawan kesalahan. Pakar industri mencoba meringankan beban persiapan model 3D ini dengan berbagai cara, tetapi masih ada ruang untuk pengembangan.

6. Kurangnya Keahlian

Kurangnya keahlian adalah tantangan industri percetakan digital lainnya. Mungkin salah satu yang penting. Masih ada kesenjangan besar dalam pengetahuan teknologi pencetakan 3D, fitur-fiturnya, kemampuannya, dan cara penggunaannya.

Plus, tidak ada cukup karyawan dan ahli yang memiliki latar belakang untuk merancang, melakukan, dan mengoperasikan mesin. Akibatnya, bisnis yang bisa mendapatkan keuntungan dari teknologi tidak mau mengadopsinya. Mereka terus-menerus berjuang untuk mengembangkan kasus bisnis yang relevan atau kasus penggunaan untuk pencetakan 3D.

Karena manufaktur 3D dan digital belum menjadi hal yang umum, perusahaan harus menginvestasikan waktu dan uang dalam pelatihan karyawan untuk insinyur yang baru masuk dan berpengalaman. Universitas, seperti Massachusetts Institute of Technology dan Georgia Institute of Technology, sedang mempersiapkan mahasiswa teknik dengan meluncurkan inisiatif laboratorium pencetakan 3D yang memberikan pelatihan langsung.

7. Tantangan QA

Variasi bagian ke bagian sering terlihat pada hasil desain yang dicetak. Alasannya adalah konsistensi bahan. Hasil akhir yang keluar dari sistem belum tentu seperti yang Anda bayangkan. Terkadang Anda mungkin mendapatkan bagian terlemah untuk apa yang telah Anda rancang. Ini berarti Anda tidak dapat sepenuhnya memanfaatkan teknologi digital.

Mesin CNC tradisional, cetakan injeksi, atau pengecoran adalah proses manufaktur yang dipahami dengan baik. Pencetakan 3D memberikan pendekatan yang sama sekali baru untuk industri yang memproduksi suku cadang manufaktur. Ini juga membawa kelemahan baru yang tidak ada dalam manufaktur tradisional. Hal ini menyebabkan variasi dalam kualitas bagian dari desain ke desain.

8. Kurangnya Infrastruktur Digital

Industri membutuhkan infrastruktur digital yang tepat untuk mengelola operasi pencetakan 3D secara efisien. Banyak perusahaan yang membangun infrastruktur dengan menggunakan solusi IT. Solusi ini dikembangkan dengan mempertimbangkan persyaratan manufaktur tradisional. Oleh karena itu, mereka tidak cocok untuk alur kerja pencetakan 3D.

Untuk mengatasi masalah ini, perusahaan telah mengembangkan perangkat lunak manajemen alur kerja khusus untuk pencetakan 3D, yang membantu mengelola seluruh alur kerja. Ini memastikan bahwa perusahaan dapat memiliki sistem perencanaan dan pemantauan produksi terpusat yang memungkinkan mereka melacak kualitas suku cadang dan melihat desain, memungkinkan ketertelusuran dan fleksibilitas yang luar biasa. Itu membuat proses bisnis sehari-hari menjadi efisien. Terakhir, ini membantu menyinkronkan data antar sistem, membuat lingkungan manufaktur digital menjadi lebih sederhana.

Industri yang Terus Berkembang

Di sini kami telah menjelaskan hanya delapan tantangan pencetakan 3D yang dihadapi banyak industri. Sebagai teknologi muda, pencetakan digital dan 3D memiliki banyak tantangan, dan industri siap dan siap untuk mengatasinya. Selama dekade terakhir, industri telah membuat lompatan besar ke depan dengan mengembangkan teknologi pencetakan yang lebih baik dan lebih cepat, menciptakan lebih banyak bahan dan solusi otomatisasi. Apakah bisnis Anda menggunakan solusi manufaktur? Tantangan apa yang Anda hadapi? Beritahu kami!

Cara Memulai Bisnis Percetakan Kaos

Cara Memulai Bisnis Percetakan Kaos

T-shirt telah menjadi pokok mode sejak 1950-an. Ini adalah salah satu jenis pakaian yang dimiliki hampir semua orang dan dirangkum oleh situs slot terpercaya 2021 ini adalah salah satu konteks bisnis yang tidak akan pernah ketinggalan jaman karena pakaian terutama t-shirt merupakan yang paling banyak dipakai.

Popularitas T-shirt adalah salah satu alasan mereka menjadi produk yang umum digunakan oleh pengusaha baru. Industri ini juga menawarkan hambatan masuk yang rendah, karena tidak memerlukan banyak investasi untuk memulai bisnis T-shirt Anda sendiri.

Jadi jika Anda tertarik untuk masuk ke industri percetakan T-shirt, inilah semua yang perlu Anda ketahui untuk memulai.

Bagaimana memulai bisnis kaos custom Anda

Bagaimana memulai bisnis kaos custom Anda

Berikut adalah panduan langkah demi langkah yang akan membantu Anda menjalankan dan menjalankan bisnis percetakan T-shirt Anda dan dapat meningkatkan peluang Anda untuk sukses.

Temukan ceruk

Berfokus pada ceruk pasar dapat membantu Anda menarik pelanggan. Itu karena alih-alih bersaing dengan setiap perusahaan percetakan T-shirt lainnya, berfokus pada ceruk membantu membedakan Anda. Ini juga memberi Anda peluang yang lebih baik untuk dikenal sebagai pemasok utama bagi pelanggan di ceruk itu.

Jadi apa ceruk ketika datang ke T-shirt? Untuk membuat Anda berpikir, berikut adalah beberapa contoh:

  • Karir (guru, perawat, insinyur)
  • Hobi (memancing, bepergian, video game)
  • Pemilik hewan peliharaan dan pecinta hewan (anjing, kucing, kuda)
  • Keluarga (orang tua, pasangan, ibu hamil)
  • Lokal (seperti menampilkan tengara atau nama tempat)
  • Satu hal yang perlu diingat adalah ada beberapa manfaat untuk berfokus pada kategori umum untuk bisnis Anda yang mencakup banyak ceruk spesifik.

Sebagai contoh, katakanlah Anda berencana membuat beberapa T-shirt untuk guru. Dalam hal ini, Anda mungkin dapat sedikit mengubah desain Anda untuk menawarkan berbagai T-shirt, masing-masing ditujukan untuk tipe guru tertentu.

Berikut adalah beberapa tips untuk memilih niche yang tepat:

  • Pertimbangkan untuk memilih ceruk yang sangat disukai orang. Relung yang tercantum di atas adalah contoh yang bagus. Karena orang cenderung menyukai karier, hewan peliharaan, keluarga, dll., mereka cenderung membeli kemeja yang menunjukkan aspek kehidupan mereka.
  • Pertimbangkan untuk memilih ceruk yang sudah menjadi bagian Anda. Ini akan membantu Anda lebih memahami audiens Anda. Hal ini membuat lebih mudah untuk merancang kemeja yang akan menarik bagi mereka.
  • Lihat daftar panjang hobi ini di Wikipedia untuk mendapatkan lebih banyak ide.
  • Lihat apa yang sedang tren di platform media sosial seperti Twitter. Meme, peristiwa terkini, dan penyebab sosial adalah beberapa contoh topik yang sedang tren yang dapat membantu menarik perhatian pada kemeja Anda.

Buat beberapa desain

Ini akan menjadi salah satu langkah terpenting dalam memulai bisnis T-shirt, jadi bersiaplah untuk meluangkan waktu untuk bertukar pikiran, bereksperimen, dan kembali ke papan gambar.

Tetap sederhana

Ada beberapa manfaat untuk membidik kesederhanaan saat mendesain kemeja Anda. Pertama-tama, desain sederhana dapat menarik khalayak yang lebih luas. Pikirkan tentang beberapa T-shirt paling ikonik dan terlaris sepanjang masa, dan bagaimana mereka membuatnya tetap sederhana. (Saya hati NY, saya bodoh, atau wajah tersenyum “Semoga harimu menyenangkan”.)

Dengan menghindari elemen atau warna desain yang berlebihan, Anda dapat menghindari mematikan beberapa calon pelanggan Anda. Selain itu, desain yang rumit atau yang memiliki banyak warna dapat membatasi pilihan Anda dalam hal metode pencetakan T-shirt.

Jangan takut untuk meminta bantuan

Jika Anda memiliki beberapa ide T-shirt tetapi tidak terlalu percaya diri dengan keterampilan desain grafis Anda, pertimbangkan untuk mendapatkan bantuan dari desainer profesional. Situs lepas seperti di bawah ini dapat menjadi sumber yang bagus untuk menemukan bantuan desain yang sesuai dengan anggaran Anda.

Bagaimana Memulai Bisnis Kaos Rumahan

Bagaimana Memulai Bisnis Kaos Rumahan

Pada akhir 1980-an, Bert dan John Jacobs yang juga merupakan salah satu pemilih situs WMCASINO sedang berkendara di pantai timur mencoba menjual kaos mereka kepada mahasiswa dan tidak banyak berhasil. Dalam salah satu perjalanan panjang mereka, di antara memutuskan apakah mereka harus mendapatkan pekerjaan nyata, mereka berdiskusi tentang fokus media pada cerita negatif. Dari diskusi ini, lahirlah Jake, karakter yang mengenakan kaos Life Is Good (TM), bersama dengan bisnis senilai $ 100 juta dolar.

Legenda mengatakan bahwa setelah lulus dari perguruan tinggi, Catesby Jones memaksimalkan kartu kreditnya untuk memulai perusahaan kaos yang menggambarkan seekor katak dengan desain bendera internasional yang dikenal sebagai Peace Frogs (TM).

Saat ini, dengan internet dan sumber pencetakan digital, memulai bisnis kaos lebih mudah dan lebih terjangkau dari sebelumnya. Faktanya, ada sumber daya yang memungkinkan Anda mendesain kemeja menggunakan print-on-demand dan dropshipping, jadi Anda tidak perlu menginvestasikan banyak uang atau ruang untuk inventaris.

Meski begitu, membangun kerajaan kaos bernilai jutaan dolar bukanlah hal yang mudah. Membuat kaos yang berbicara kepada massa dan menjualnya masih membutuhkan rencana. Berikut adalah tip dan sumber daya untuk memulai bisnis kaos sukses Anda sendiri dari rumah.

1. Desain kaos Anda.

Jacobs bersaudara berjuang dengan t-shirt mereka sampai akhirnya mereka menemukan premis dasar (Life is Good) dan karakter Jake. Jones memilih katak karena itu adalah simbol perdamaian dan keberuntungan. Mungkin sulit untuk mengetahui desain atau ucapan seperti apa yang disukai publik, jadi Anda mungkin perlu menguji ide yang berbeda. Selain itu, Anda perlu memastikan bahwa Anda tidak menggunakan materi berhak cipta atau bermerek dagang di kaus Anda.

Pastikan untuk membuat desain resolusi tinggi yang akan terlihat bagus dengan ukuran yang Anda inginkan di kaos Anda. Meskipun desain mungkin terlihat oke di komputer Anda, mungkin desain tersebut tidak ditampilkan dengan baik di kaos. Anda mungkin mempertimbangkan untuk menyewa seorang desainer untuk membuat gambar berkualitas tinggi.

2. Uji desain Anda.

Sebelum menginvestasikan waktu dan uang, lakukan riset pasar untuk menentukan apakah kaus Anda menarik bagi pembeli. Pertama, putuskan siapa pembeli ideal untuk ide kaos Anda, dan kemudian cari anggota pasar itu untuk mendapatkan umpan balik mereka tentang ide Anda. Anda tidak hanya ingin tahu apakah mereka akan membeli kaos Anda, tetapi juga, berapa harga yang akan mereka bayar.

3. Tulis rencana bisnis.

Meskipun menjual kaos kedengarannya mudah, seperti semua bisnis, tanpa rencana, Anda akan membuang waktu dan uang. Rencana bisnis Anda menguraikan produk Anda, pasar ideal, proyeksi keuangan dan tujuan penjualan Anda.

4. Buat nama bisnis.

Anda dapat membuat dan mulai menjual kaos secara online dalam hitungan menit, tetapi jika Anda berencana untuk mencari nafkah, Anda harus membuat bisnis resmi. Memulai bisnis dimulai dengan memunculkan nama bisnis. Nama Anda harus mencerminkan kaos Anda, tetapi tidak membatasi kemampuan Anda untuk mengembangkan garis kaos Anda. Meskipun Anda dapat mendirikan toko melalui perusahaan percetakan kaos digital, Anda mungkin ingin membuat situs web Anda sendiri juga, dan untuk itu, Anda pasti ingin membeli nama domain.

5. Jadikan bisnis Anda legal.

Bersama dengan nama bisnis, Anda perlu menentukan struktur bisnis Anda (yaitu pemilik tunggal atau LLC) dan mendapatkan lisensi dan izin yang diperlukan. Izin usaha dikeluarkan oleh kantor bisnis kota atau kabupaten setempat Anda. Jika Anda menggunakan layanan kaos online dan menjual kemeja Anda melalui portal online-nya, Anda mungkin tidak memerlukan izin pajak penjualan. Namun, jika Anda akan menjual kemeja Anda melalui situs web Anda sendiri atau secara langsung (mis. Bazar atau pasar), Anda mungkin perlu mengajukan izin pajak penjualan melalui kantor pengawas keuangan negara bagian Anda.

6. Lindungi desain Anda.

Sama seperti Anda tidak ingin melanggar hak cipta atau merek dagang perusahaan lain, Anda juga tidak ingin orang lain mengambil untung dari desain Anda. Pertimbangkan untuk melindungi desain, logo dan / atau slogan Anda melalui hak cipta atau merek dagang.

7. Harga kaos Anda.

Tinjau berbagai opsi pembuatan kaos (mis. Sumber daya online dan printer kaos lokal) untuk menemukan harga yang Anda mampu. Harga yang Anda bayarkan tergantung dari ukuran dan jumlah warna desain, jenis cetak yang Anda pilih, dan kualitas kaos yang Anda pilih. Berdasarkan biaya Anda, harga kaos Anda sehingga Anda dapat menutupi biaya Anda (bukan hanya biaya kaos, tetapi biaya bisnis lainnya seperti pemasaran dan overhead lainnya). Ingatlah juga apa yang akan dibayar pasar. Anda tidak ingin berakhir dengan harga yang tidak akan dibayar orang.

8. Pilih printer.

Di akhir artikel ini, Anda akan menemukan daftar sumber daya yang akan mencetak kaus Anda. Banyak yang menawarkan toko online untuk menjual baju Anda juga. Pilihan lainnya adalah meneliti opsi pencetakan di area lokal Anda.

9. Pasarkan kaos Anda.

Ada banyak cara untuk memasarkan kaos baru Anda, tetapi semuanya dimulai dengan mengetahui pembeli terbaik untuk kaos Anda (usia, jenis kelamin, dll), di mana Anda dapat menemukannya, dan meletakkan kaos Anda di depan. dari mereka. Jika target pembeli kaos Anda adalah siswa sekolah menengah pencinta zombi, pasarkan kaos Anda di mana pelajar sekolah menengah pencinta zombi berkumpul secara online dan offline. Ide pemasaran termasuk iklan Facebook atau PPC lainnya, pameran atau bazar kerajinan, Etsy, dan situs e-niaga.

5 Tren Desain Kaos Untuk 2021

5 Tren Desain Kaos Untuk 2021

Tren desain kaos tahun 2021 mewakili spektrum kemampuan artistik dan kreativitas yang luas yang membantu mendukung individu, komunitas, dan gerakan sosial di seluruh dunia. Meskipun mudah untuk mengatakan, “ini hanya kaos,” kemeja ini memberi orang outlet kreatif di mana mereka dapat mengekspresikan diri dengan bebas dan aman. Melalui semua ini, kami melihat komunitas kami membuat koleksi desain kaos yang kuat yang mengingatkan kami bahwa bahkan sesuatu yang sederhana seperti kaos katun dapat menginspirasi perubahan di dunia.

Jelajahi tren desain kaos baru oleh http://earlymodernengland.com/ untuk tahun 2021 di bawah ini untuk melihat bagaimana Anda bisa mendapatkan tampilan untuk kreasi kaos Anda berikutnya.

Berikut 5 Tren Desain Kaos Untuk 2021:

1. Desain Buku

Buku mengikat komunitas kita dengan lebih dari yang kita tahu. Dipopulerkan oleh toko buku independen dari seluruh negeri, tren desain ini sendirian membantu mendukung bisnis ini selama puncak penutupan COVID-19 untuk memastikan bahwa mereka dapat tetap terbuka dalam format baru, membayar karyawan, dan terus melayani komunitas mereka.

Coba lihat: Apakah buku adalah subjek utama desain Anda, atau Anda menggunakannya sebagai bagian dari struktur, buku dapat menambahkan konteks yang bagus ke kaus Anda . Ini juga merupakan cara yang bagus untuk menambahkan teks ke desain Anda secara halus.

2. Pernyataan Kuat

Pernyataan Kuat

Terkadang kaos Anda hanya perlu mengatakan apa yang perlu dikatakan, dengan berani dan jelas. Di tahun di mana kita harus menjaga jarak dan membatasi percakapan secara langsung, mampu mempertahankan sesuatu tanpa mengucapkan sepatah kata pun telah meningkatkan pilihan desain yang berani ini. Tren desain populer ini sangat efektif jika pakaian Anda mendukung suatu tujuan , kampanye politik, atau gerakan sosial .

Lihat: Temukan kata atau kalimat sempurna yang mengomunikasikan apa yang ingin Anda bagikan dengan komunitas Anda dan dunia. Jaga agar kemeja Anda tetap minimalis dan lugas dengan menulis teks Anda dengan huruf tebal, mudah dibaca, atau bersenang-senang dengan warna-warna cerah dan bentuk huruf tulisan tangan.

3. Kata-Kata Beraneka Warna

Tambahkan percikan energi ke desain berbasis teks apa pun dengan membuat huruf dengan berbagai warna. The palet warna yang Anda pilih untuk huruf akan mengatur suasana kemeja. Buat tetap sederhana dengan beberapa warna di palet Anda, atau lakukan semuanya dan buat setiap huruf dengan warna yang berbeda!

Lihat: Mulailah dengan membuat desain berbasis teks Anda. Anda mungkin ingin menggunakan font tebal untuk membantu keterbacaan setelah warna yang berbeda diterapkan. Selanjutnya, pilih beberapa warna untuk digunakan sebagai palet warna Anda untuk desain ini. (Ingat, saat sablon kemeja , Anda harus tetap menggunakan 8 warna atau kurang!) Anda mungkin ingin memikirkan tentang mood desain, merek Anda, dan audiens yang dituju saat memilih warna Anda.

4. Kartu Tarot

Kartu Tarot

Salah satu tren desain favorit kami tahun ini adalah penggunaan kartu tarot pada kemeja, dengan sentuhan seniman pada motif desain ikonik ini. Dengan citra unik, simbolisme, dan estetika, kartu tarot menawarkan berbagai elemen untuk menarik inspirasi. Gaya desain ini adalah arahan yang bagus bagi mereka yang mencari representasi visual simbolis dari pesan mereka.

Coba lihat: Kartu Tarot memiliki setumpuk 78 kartu , masing-masing kartu dengan gambar dan simbolismenya sendiri. Temukan kartu yang paling mewakili gaya dan pesan yang Anda tuju. Terapkan pesan Anda ke desain yang paling mewakili apa yang ingin Anda katakan.

5. Tipografi Tulisan Tangan

Hadirkan nada khas pada desain Anda dengan font yang Anda buat sendiri. Bentuk huruf yang digambar dengan tangan dapat memiliki berbagai suasana hati yang berbeda, jadi bisa funky, retro, tebal, atau halus. Fleksibilitas dan individualitas yang Anda miliki saat membuat tulisan Anda sendiri menjadikannya pilihan tepat untuk hampir semua kaos yang Anda rancang .

Dapatkan tampilan: Karena keragaman dalam gaya font, langkah pertama merancang tee Anda adalah memutuskan jenis suasana hati yang ingin Anda bangkitkan dengan bentuk huruf Anda. Kemudian, mulailah bermain-main dengan membuat desain itu lebih menarik dengan menggunakan warna-warna menyenangkan, menambahkan garis atau elemen desain lain di sekitar huruf.

Software Terbaik untuk Mendesain T-Shirt

Software Terbaik untuk Mendesain T-Shirt

Baik ini pertama kalinya Anda mendesain kaos, atau Anda baru pertama kali mendesain semuanya… ini untuk Anda!

Di ICON Printing kami telah menghabiskan satu dekade di pusat industri kreatif London, mencetak kaos untuk semua orang dari situs ini seperti, Boiler Room, Google, Topshop, dan Tate.

Kami mengajukan pertanyaan yang tak terhitung jumlahnya tentang desain kaos – jika Anda ingin panduan lebih lanjut – lihat panduan langkah demi langkah kami tentang cara mencetak merchandise Anda – atau hubungi kami. Untuk saat ini, kami akan memandu Anda melalui beberapa program perangkat lunak teratas untuk mendesain kaos – dan jika Anda mencari opsi anggaran, lihat pilihan perangkat lunak desain kaos gratis terbaik kami.

Adobe Illustrator

Bagian dari Adobe Suite, Illustrator adalah salah satu program yang paling umum digunakan di kalangan desainer grafis. Bekerja dalam grafik vektor (yang kami butuhkan untuk sablon atau bordir!) Berarti Anda akan dapat membuat ilustrasi, logo, dan tipografi berlapis dan multi-dimensi. Sisi negatifnya? Label harga.

Adobe Photoshop

Photoshop juga merupakan bagian dari Adobe Suite, namun karena ini bukan program vektor, Photoshop memiliki kegunaan yang berbeda. Dengan program ini, Anda akan dapat mengedit gambar berkualitas tinggi dan membuat efek foto yang unik. Selain itu, Anda dapat membuat pekerjaan online seperti yang Anda lakukan di Illustrator, namun perlu diingat bahwa ini tidak akan berupa vektor (yang berarti tidak akan cocok untuk sablon, namun pencetakan DTG dapat dilakukan). Sisi negatifnya? Sekali lagi, label harga.

Corel Draw

CorelDraw adalah program yang dapat diunduh gratis menjadikannya pilihan anggaran yang bagus untuk pemula. Sebagai program grafik vektor, Anda akan memiliki banyak kebebasan dalam mendesain dan mendapatkan banyak fitur yang sama seperti Illustrator tanpa harus menguangkannya sebelum Anda siap. Sisi negatifnya? Jika Anda baru dalam dunia desain, program ini tidak secara khusus untuk desain kaos jadi perlu waktu lama untuk memahaminya.

Graffix Pro Studio

Dibuat khusus untuk mendesain kaos, program ini sangat mudah digunakan dan merupakan pilihan yang bagus untuk pemula. Sisi negatifnya? Meskipun itu akan membuat segalanya bagus dan sederhana, ini juga berarti Anda sangat terbatas dengan apa yang dapat Anda lakukan pada program. Sayangnya, yang ini hadir dengan label harga.

Inkscape

Rekomendasi terakhir kami adalah program grafik vektor gratis lainnya. Ini bekerja sangat mirip dengan Illustrator dan sekali lagi memungkinkan Anda membuat berbagai grafik multi-dimensi yang cocok untuk sablon dan bordir. Sisi negatifnya? Itu tidak dapat menangani file yang sangat besar dibandingkan dengan Illustrator.

10 Tip Profesional Untuk Desain Kaos Yang Lebih Baik

10 Tip Profesional Untuk Desain Kaos Yang Lebih Baik

Desain kaos adalah outlet yang sangat populer untuk materi iklan. Baik Anda seorang ilustrator, desainer grafis, atau juru ketik, ide untuk meletakkan desain Anda di kaus bisa sangat menarik (paling tidak karena Anda dapat menjual desain Anda secara online).

Terutama jika Anda menerima penawaran custom dari situs judi slot online yang meminta desain kaos dari dasar dengan permintaan tertentu.

Namun, prosesnya bisa jadi menakutkan. Di sini, saya akan menjelaskan tip terbaik saya untuk mendesain grafis T-shirt kustom dan mencetak T-shirt Anda sendiri.

Berikut 10 Tip Desain Kaos Untuk Anda :

Luangkan waktu untuk mengeksplorasi konsep Anda

1. Luangkan waktu untuk mengeksplorasi konsep Anda

Buat sketsa desain kaos Anda, berjalan-jalan, buat beberapa variasi, makan sesuatu, lakukan proses brainstorming lengkap. Lalu tidur di atasnya. Dan lakukan semuanya lagi. Jika itu datang kepada Anda secara langsung, bagus. Tetapi jelajahi opsi kreatif lainnya untuk berjaga-jaga.

2. Bayangkan desain pada sebuah T-shirt

Setelah bekerja untuk cetak dan web selama bertahun-tahun, saya tahu perbedaan besar antara desain di layar dan karya cetak. Jangan takut untuk mengejek desain kaos Anda pada foto seorang model. Cetak jika perlu dan letakkan di tee yang sebenarnya. Pastikan Anda melihat karya seni Anda dalam ukuran sebenarnya.

3. Detail adalah raja tapi usahakan tetap sederhana

Semua orang menghargai kemampuan menggambar yang hebat dan perhatian terhadap detail. Tidak ada yang lebih baik daripada melihat mahakarya yang dieksekusi dengan sangat baik di atas tee, yang dapat Anda pelajari selama berjam-jam.

Namun, beberapa desain T-shirt paling klasik adalah yang paling sederhana – dan menyampaikan pesan melalui bentuk yang paling sederhana. Di mana saja di tengah dan Anda mungkin kesulitan untuk memberikan desain yang sukses.

4. Pertimbangkan pasar Anda

Ini yang penting. Apakah Anda mendesain untuk pria atau wanita; muda atau tua? Pada akhirnya Anda mendesain produk yang Anda ingin orang pakai.

Seperti yang akan dilakukan oleh seorang desainer merek yang baik, tuliskan orang yang ingin Anda tarik ke dalam desain T-shirt Anda – siapa mereka, apa yang mereka sukai, merek lain apa yang mereka sukai dan mulailah dari sana.

5. Jaga humor Anda tetap halus

Jika Anda menginginkan desain T-shirt yang lucu, Anda tidak ingin itu dianggap sebagai kemeja lelucon yang murah dan murah. Bahkan desain lantang dan di-wajah yang paling sukses pun memiliki humor yang halus.

Saya bukan penggemar 99 persen kaus lucu, tetapi jika dilakukan dengan benar, humor bisa mengubah kepala. Saya sedang menggali desain Brad McGinty saat ini karena dia memiliki keseimbangan yang bagus.

6. Pilih warna yang tepat

Gunakan warna kaos dengan efektif dan coba pilih warna pelengkap . Jika Anda menggunakan Adobe Illustrator , aktifkan Warna Global. Ini benar-benar penyelamat hidup dan akan menghemat banyak waktu. (Anda bisa mendapatkan Adobe Creative Cloud di sini .)

Anda juga dapat menggunakan Halftones untuk memanfaatkan warna terbatas yang diizinkan untuk Anda gunakan.

7. Siapkan karya seni Anda dengan benar

Gunakan Pantone Colors saat sablon – printer Anda akan menyukai Anda karenanya. Mereka juga akan menyukai Anda jika Anda menguraikan teks dan memperluas goresan yang mungkin Anda miliki. Ada banyak tutorial bagus di luar sana, tergantung apakah Anda menggunakan Illustrator atau Photoshop .

8. Sumber printer yang baik

Jadi desain Anda sudah selesai dan dikerjakan dengan benar, tetapi tee Anda hanya akan sebagus printer Anda. Cobalah perusahaan ternama seperti White Duck di Inggris atau Hey Monkey di AS. Anda bahkan dapat menelepon screenprinter lokal Anda. Tetapi penting untuk meluangkan waktu untuk mempelajari jenis kaos apa yang ingin Anda cetak.

Berat, ukuran, opsi pelabelan, biaya, dan sebagainya, semuanya memengaruhi produk akhir. Ini membutuhkan waktu dan akan membutuhkan berbicara dengan berbagai perusahaan, tetapi satu hal yang pasti: berurusan dengan perusahaan yang ingin memperlakukan tee Anda sebagai produk eceran akhir dan akan menangani pekerjaan Anda dengan hati-hati. Sablon adalah sebuah seni.

9. Dapatkan pendidikan

Untuk memiliki pemahaman yang baik tentang apa pun, Anda perlu mempelajarinya dan memahami konteksnya. Tees telah keluar dari setiap fenomena subkultur yang pernah ada, baik itu musik, skateboard, seni jalanan, olahraga atau budaya pop secara umum.

Cari tahu tentang mereka dan hargai semuanya. Satu buku yang bagus untuk referensi adalah Kaos Vintage oleh Lisa Kidner.

10. Jadilah yang terdepan dalam pertandingan

Terinspirasi oleh tren terbaru , tetapi jangan ditiru. Kemungkinan pada saat Anda melihat T-shirt diproduksi, desainer lain pindah ke sesuatu yang lain di balik pintu tertutup.

Ide Desain Kaos Yang Tidak Akan Usang

Ide Desain Kaos Yang Tidak Akan Usang

T-shirt adalah pokok dari lemari pakaian kita sehari-hari — mungkin karena betapa serba guna mereka.

Mereka dapat bekerja sebagai kanvas kosong untuk karya seni dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh pakaian lain, dan itu berarti kemungkinan desain kaos tidak terbatas.

Dari bisnis hingga tim bola basket hingga band hingga pesta lajang, kemeja yang keren dapat membuat pernyataan besar.

Apa pun pesan yang mungkin dikirimkan kaos Anda, Anda memerlukan gaya desain yang cocok jika ingin didengar.

Untuk membantu Anda memulai, kami telah mengumpulkan desain kaos yang akan membuat Anda diperhatikan.

Berikut Ide Design Untuk T-Shirt Anda:

T-shirt untuk pemula dan bisnis

Selain membuat kita tetap hangat dan tidak telanjang, pakaian meningkatkan kepercayaan diri dan citra diri. Sekarang bayangkan jika perasaan itu dikaitkan dengan merek Anda.

Ini tidak hanya penting bagi calon konsumen tetapi juga untuk karyawan, orang-orang yang bekerja dengan merek Anda setiap hari.

Salah satu tantangan yang terkait dengan kaos untuk bisnis adalah membuat orang memakainya. Kecuali desainnya tepat dan sangat kreatif, Anda akan kesulitan menemukan orang untuk memakainya.

Tidak ada yang mau menyia-nyiakan kesempatan mode untuk menjadi papan reklame berjalan Anda. Satu tip berguna: gunakan citra untuk menceritakan kisah desain.

Nama perusahaan, slogan, atau jenis teks perusahaan apa pun cenderung membuat desain kaos terasa seperti iklan.

Jika perusahaan Anda memiliki kepribadian merek yang cocok dengan citra yang kuat (dan tentu saja), batalkan promosi penjualan dan fokuslah pada seni.

T-shirt untuk acara dan konferensi

Jika Anda mengadakan konferensi, Anda sudah memiliki audiens yang cukup berinvestasi untuk membeli tiket, jadi pembelian kaos seharusnya tidak perlu dipikirkan lagi.

Tetapi selain penjualan, kemeja acara adalah cara yang bagus untuk membuat memorabilia yang dapat dilihat kembali oleh peserta (dan menghubungkan pengalaman mereka dengan merek Anda).

Manfaatkan acara rutin tahunan dengan mengembangkan konsep desain yang konsisten yang “meningkatkan taruhannya” setiap tahun.

Desain kaos yang “baru dan lebih baik” menyiratkan bahwa setiap konferensi akan berbeda dan lebih baik dari yang sebelumnya. Dan setiap kaos menjadi barang koleksi bagi peserta — keduanya mendorong kehadiran berulang.

T-shirt untuk pesta dan perayaan

Pernah menyesal bahwa Jumat malam Anda duduk di sofa menonton Netflix dengan seember es krim, dan Anda memeriksa umpan media sosial Anda hanya untuk menyaksikan foto banjir teman-teman Anda menikmati pesta yang saat ini Anda juga (* batuk *) sibuk untuk hadir ? Ya, aku juga tidak … Sobat, perasaan FOMO itu mematikan. Sekarang bayangkan jika semua orang memakai kaos yang sama.

Kemeja pesta pamungkas menandai pengunjung pesta sebagai anggota grup eksklusif, dan itu juga bisa menjadi lencana kehormatan.

Bagaimanapun, tergantung pada seberapa banyak alkohol yang terlibat, pesta epik harus “bertahan.” Meskipun kaos untuk rata-rata penghuni rumah mungkin sedikit berlebihan, kaos ini cocok untuk acara penting seperti ulang tahun atau untuk perayaan skala besar seperti Natal.

T-shirt untuk band dan musisi

T-shirt untuk band dan musisi

Baju favorit Anda bisa jadi seperti lagu favorit Anda — sesuatu yang Anda ulangi lagi dan lagi dan tidak pernah usang.

Musik yang bagus adalah sesuatu yang istimewa, dan musik yang bagus di kaos bahkan lebih baik.

Kaos band adalah pokok di sebagian besar konser, dan untuk alasan yang bagus.

Seperti halnya penggemar olahraga, pecinta musik ingin mengidentifikasi diri mereka sebagai penggemar dan menemukan orang lain yang menyukai mereka — terutama jika band favorit mereka tidak terlalu terkenal.

Kaos membantu mempromosikan musisi, tetapi juga membangun komunitas penggemar di sekitar mereka.

Musik sudah menjadi seni, jadi hanya ada sedikit batasan tentang apa yang dapat disampaikan oleh desain kaos band, meskipun itu harus lebih dari sekadar logo band atau karya seni album yang Anda tempelkan di atasnya.

Tetapi mirip dengan sampul album, Anda pasti menginginkan sesuatu yang membangkitkan mood atau tema musik itu sendiri, entah itu komputerisasi dan abstrak atau desain yang mengingatkan kembali pada metal tahun 70-an dan 80-an.